Monday, March 23, 2015

Kelahiran Novel Kedua :)

Assallammualaikum (n_n)V

Rindu tak?

Ececeh hehehe. Ye, sedar diri bahawa dah laaammmaaaaa gila-gila-gila tak up entry, sampaikan ada orang yang follow decide untuk un-follow. Fine *kecewa*

Dah lama dah tak taip sesuatu, makanya skill nak menaip tu dah kelaut. Mohon maaf. Ai is busy and agak sangat pemalas. Well, hari ini, dengan sedikit paksaan, dengan penuh keterujaan, nak cerita jugaakkkkkk. ;p

Actually,

Selama ni, bila masuk je kedai buku, selalu sangat keluar ayat cam ni.

"Kita teringin sangat nak tengok novel kita ada kat atas rak. Agaknya, ada tak rezeki kita?"

"Erm... tak ada pun!"

Tak kurang jugak bila pergi mana-mana pesta buku, jeling sana, jeling sini sebab nak tengok si hijau Encik Separuh jiwa. Tak de!

Perasaan? Mestilah kecewa. Kau ghase?

Sampai satu masa, disebabkan rasa loser yang menggila, rasa down, bertambah dengan pelbagai lagi rasa-rasa rempah, aku pernah cakap cam ni kat hubby,

"Kita rasa macam nak berhenti menulis!"

"Agaknya, bilalah kita nak dapat tengok novel kita kat MPH eh?

"Kita teringin sangat nak bawa abah masuk kedai buku, lepas tu tunjuk novel kita"

"Kita rasa, kita tak ada rezeki laa nak menulis."

etc, etc..

Betapa rasa loser dan down tu tak boleh nak describe. Sampaikan kadang-kadang rasa kosong je. Sampai boleh terpancul ayat-ayat negatif, :(

Tapi.....
Janji Allah tu pasti. Dengan tak dijangka, Allah bagi rezeki. Tak duga pun secepat ni sebab dorang cakap baru nak masuk penerbitan, alih-alih dapat whatsapp bagitahu novel dah terbit, pastu kena invite masuk group penulis-penulis hebat mereka.

Petang tu, bangun dari tidur, mamai-mamai capai phone, ada logo whatsapp, akukan pemalas, paling malas nak tengok whatsapp, facebook, etc etc. Just ambil phone, nak check ada misscall ke tak. Alih-alih terbaca whatsapp dari nombor tak kenal. Speechless. Terkejut. Macam tak percaya yang novel dah keluar. Esoknya tengok kat fb dorang, dah ada dah promosi, gigil-gigil tangan nak share sebab tak percaya.

Allahu,

Untuk dikongsikan kepada yang masih setia menunggu entry dari aku,


Sebenarnya, tak jangka langsung yang dorang akan guna nama Rasyidah Yusof bukan Cyda Yusof. Tapi bila fikir balik, mungkin ada hikmahnya guna saja nama penuh.


Nah sinopsis. Ada orang cakap, sinopsis pun dah macam sinetron. Hahaha. Ikutkan sajalah. Tapi apa yang aku tahu, Cerita dalam ni bukan cerita cinta, bukan kahwin paksa, jauh seratus peratus dari kisah Encik Separuh Jiwa. Ini cerita tentang kehidupan. Watak-watak yang aku selitkan pun ada relate dengan pandangan aku pada sesuatu.

Pada korang yang nak dapatkan novel Bunuh by Lejen Press, korang boleh beli dekat Lejen Press atau mana-mana kedai buku yang terpilih. Untuk novel Bunuh, aku tak jual sebab aku tak ada copy. Jujur, aku tak tengokpun lagi novel bunuh in reality. Insya-Allah, soon.










Alhamdulillah...


ps: Terima kasih sudi membaca. Dah lama tak menulis, skill bercerita pun dah kelaut. Minta maaf ye!


 Till then~

1 comment:

  1. laaaa... kite dah baca novel ni, tapi belum tulis review. nantilah, kalo ingat kita tulis review kat blog kite. Ihiks ;)

    ReplyDelete

Apa-apa komen, permintaan, cadangan atau komunikasi lain yang lucah, sumbang, palsu, mengancam atau jelik sifatnya dengan niat untuk menyakitkan hati, menganiayai, mengugut atau mengganggu orang lain; atau memulakan suatu komunikasi dengan menggunakan mana-mana perkhidmatan aplikasi, sama ada secara berterusan, berulang kali atau selainnya, dan dalam masa itu komunikasi mungkin atau tidak mungkin berlaku, dengan atau tanpa mendedahkan identitinya dan dengan niat untuk menyakitkan hati, menganiayai, mengugut atau mengganggu mana-mana orang di mana-mana nombor atau alamat elektronik, adalah melakukan suatu kesalahan, tindakan boleh diambil mengikut akta AKTA 588, AKTA KOMUNIKASI DAN MULTIMEDIA 1998