Wednesday, November 05, 2014

Anti sosial.

Assallammualaikum (n_n)V

Orang cakap, gadget dan internet ni penghubung antara keluarga dan kawan-kawan. Even duduk mana-manapun, dengan wujudnya internet semua akan jadi okey.

Yang jauh terasa dekat, nak berkawan, nak bersembang semua tak payah risau, media social kan hadooooooo! Katanya...

Realitinya dengan wujudnya media social ni, kita sebenarnya makin jauh. Jauh sangat. Duduk sebelah-sebelah, tapi kita tak se-ramah macam dalam social media tu. Tak ke dekat situ sebenarnya menunjukkan yang kini ni sebenarnya hipokrit?


Wujudnya media social tu sebenarnya tak salah. Tapi yang salahnya orang-orang yang menggunakan media sosial tu. Every time, every minute asyik saja nak menghadap media sosial, agaknya, kalau mati tu boleh nak access media sosial, mahu handfone tu dibawak masuk ke kubur.

Orang-orang sekarang ni memang gila. Tambah-tambah yang sibuk dengan chatting fb dan benda hijau yang nama whatsapp tu, yang warna kuning, oren, segala yang namanya chattinglah. Megah sangat bila di-invite dalam macam-macam group.

Sakan sangat melayan group chatting sampaikan orang sebelah yang terpinga-pinga ni dibiarkan je. Cuba tengok gambar atas tu. Apa perasaan bila tengok gambar tu? ke kau memang tak ada perasaan?

Lagi satu, aku sangat bosan bila berdepan dengan orang yang addicted dengan WHATSAPP ni. Macamkan semua mesej yang ada dalam whatsapp tu penting sangat dari orang yang berada dekat sebelah dia...


Sampaikan langsung tak boleh nak 'miss' satu patah perkataan pun dari dalam group whatsapp tu. Macamkan kalau tinggal satu cerita boleh mati kekdahnya. Kalau dah macam tu, baik kau kahwin je dengan whatsapp tu. 

Sikit-sikit update ke group,
Masak update,
Buat kek tak jadi update,
Gambar majlis update,

Aku tak boleh brain kenapa semua kau nak cerita dekat group whatsapp. Aku tak boleh nak brain kenapa orang sanggup hadap whatsapp dan biarkan orang keliling dia tanpa rasa bersalah.


How come? Tak rasa bersalah ke, tengah makan-makan dengan keluarga tapi mata tak langsung berkalih dari telefon, tak rasa bersalah ke bila orang yang kita sayang tu tengah cakap-cakap, tapi mata kita sibuk menghadap whatsapp. Tak rasa bersalah ke, bila seluruh masa kita ditumpahkan kepada whatsapp saja.

Satu masa, bila Allah ambil balik orang-orang yang kita sayang tu, dan yang tinggal dengan kau hanyalah telefon, media sosial dan whatsapp tu je, masa tu apa kau rasa? Atau mungkin tak ada rasa apa sebab kau asyik sangat dengan benda yang namanya media sosial tu.

Penting sangat ke whatsapp tu sampaikan orang sebelah-sebelah ni langsung dibiarkan saja? ajak keluar, ajak makan, duduk sebelah-sebelah tapi mata fokus pada media sosial. read: Whatsapp. Tak rasa bersalah ke? Tak rasa yang kau sedang menjatuhkan maruah orang tu bila meletakkan whatsapp tu lebih penting dari orang yang kau ajak keluar tu. Macam tu, baik kau makan dengan handfone tu je. Kan senang, orang pun tak sakit hati.

Bila kau mendahului whatsapp daripada orang sekeliling tu, itu maknanya kau dah meletakkan maruah seseorang tu lagi rendah dari benda yang namanya whatsapp tu.

Luangkanlah sedikit masa, pandang wajah orang yang kau sayang tu betul-betul. Hargai dia baik-baik, jangan satu masa, kau sendiri tak sedar bila masanya dia pergi.

Jujur, aku tak suka benda yang namanya chatting ni. Aku lebih prefer
Blog, fb, instagram. Aku tak suka benda yang memaksa aku untuk stay 24 hour untuk connect bagi tujuan yang tak pasti pentingnya.

I wish, semoga satu hari nanti tak ada lagi media sosial. Aku rindu zaman handfone nokia 3310 dulu. Atlist tak ramai orang yang akan buat orang lain jadi rubbish.


Till then~

2 comments:

  1. Sekarang ni bab game plak. Terutamanya clash of clans tuh. Huhu

    ReplyDelete

Apa-apa komen, permintaan, cadangan atau komunikasi lain yang lucah, sumbang, palsu, mengancam atau jelik sifatnya dengan niat untuk menyakitkan hati, menganiayai, mengugut atau mengganggu orang lain; atau memulakan suatu komunikasi dengan menggunakan mana-mana perkhidmatan aplikasi, sama ada secara berterusan, berulang kali atau selainnya, dan dalam masa itu komunikasi mungkin atau tidak mungkin berlaku, dengan atau tanpa mendedahkan identitinya dan dengan niat untuk menyakitkan hati, menganiayai, mengugut atau mengganggu mana-mana orang di mana-mana nombor atau alamat elektronik, adalah melakukan suatu kesalahan, tindakan boleh diambil mengikut akta AKTA 588, AKTA KOMUNIKASI DAN MULTIMEDIA 1998