Tuesday, April 16, 2013

Nikmat Syukur

Assallammualaikum (n_n)V

Selamat pagi..owh..tiba-tiba rajin update eh.. Hehehe..ada orang windu kte ke? Ececeh... Maaflaa saja je nak poyo....

Lately ni ai busy sangat. Tak pasti sangat apa yang di busykan. Yang penting busy!

Banyak benda nak cerita sebenarnya...tapi dalam mood tak pasti lagi. Entahlaa... Malas gila nak bercerita tentang benda-benda yang tak pasti ni... Takut benda tak jadikan. So..kte hold dulu cerita tu... Dah agak-agak basi.. Baru kita kepochikan dekat blog. Boleh? (n_n)V

Hari ni nak up pasal benda dekat bawah ni,


Eh, update-update terus letak ayat-ayat gini eh? well tak salah untuk saling ingat mengingatikan?kan? Owh, bukan apa, kadang-kadang aku selalu jumpa orang-orang yang tak bersyukur ni. Kadang-kadang pelik tengok sesetengah orang ni, semua benda dah ada, tapi masih tak tahu nak bersyukur, masih lagi mahu mempersoalkan apa yang orang lain ada, apa yang orang lain dapat.


Tak salah sebenarnya nak mempersoalkan, tapi harus tahu letak duduknya sesuatu... Kadang-kadang Allah bagi rezeki dia lebih sebab dia lebih perlukan, next time Allah bagi rezeki lain pulak untuk kita. Allah bagi rezeki yang tak dijangka disaat-saat kita memerlukannya :)

Yang penting sabar.

Allah bagi apa yang kita perlukan, bukan apa yang kita mahukan. Pelik tengok orang-orang yang tak faham perkataan 'rezeki' dan 'syukur' ni...

Hidup ini adalah pilihan, kita yang memilih... baik yang kita pilih, baiklah yang kita dapat, buruk yang kita pilih, buruklah yang kita dapat.

Kita ada pilihankan? kalau kita pilih untuk bersyukur, untuk redha dengan rezeki kita, hati akan tenang, kalau  kita pilih sebaliknya, sampai bila pun hati tak tenang... hidup tak bahagia.

Sampai bila nak ukur rezeki orang, sampai bila nak didik hati dengan perasaan 'dengki', cuba check balik hati kita, selagi ada perasaan 'dengki' dalam hati tu, kita tak kemana, sibuk mengukur rezeki orang, sibuk mengukur kelebihan dan kekurangan orang, hingga terlupa untuk berusaha untuk diri sendiri.

One more thing, ego dan menganiya orang juga satu punca rezeki kita kurang, ye laaa.. sibuk sangat duk mengumpat sana sini, sibuk sangat memadam fakta sejarah dan tulis sejarah baru, itu juga jadi satu sebab sempitnya pintu rezeki.

Abah aku pernah cakap, "Biar kita nampak susah, asal tidak meminta..."

Abah aku cakap lagi, "Biar kita nampak susah, asal kita tak menganiaya orang,"

Penyakit hati yang berkaitan dengan ego, bangga diri, riak,pendengki dan suka mengadu domba ini juga adalah antara penyebabnya hilang nikmat bersyukur..

Kesimpulannya mudah je..

Bersyukur = Rezeki.

So, berhenti fikirkan rezeki yang orang lain dapat.. Tak susah, senangkan?


Okey tu je nak di kepochikan... mendidih haters aku baca entry kali ni.. hehehehe

#kidding

Aku pun tengah belajar untuk bersyukur ni, kalau ikutkan hati.. aku pun ada banyak sebab untuk tidak bersyukur. Kita ada pilihan, so pilih lah!


Saya pilih untuk bersyukur! :)


Till Then,



5 comments:

  1. saya pun....


    eh eh...lantai rumah kita sama...=)

    ReplyDelete
  2. tirana aduka sentiasa bersyukur atas apa jua yg diberikan.amin amin amin

    ReplyDelete
  3. biasa la manusia tak pernah puas...apa2 pun rezeki setiap org tu mmg lain2...hehe

    PS: wah mcm dah nampak effect dari diet aritu... :)

    ReplyDelete
  4. Rasanya saya bukan lagi dalam golongan yang sentiasa bersyukur..ermm..ada saja yang tak kena..

    ReplyDelete

Apa-apa komen, permintaan, cadangan atau komunikasi lain yang lucah, sumbang, palsu, mengancam atau jelik sifatnya dengan niat untuk menyakitkan hati, menganiayai, mengugut atau mengganggu orang lain; atau memulakan suatu komunikasi dengan menggunakan mana-mana perkhidmatan aplikasi, sama ada secara berterusan, berulang kali atau selainnya, dan dalam masa itu komunikasi mungkin atau tidak mungkin berlaku, dengan atau tanpa mendedahkan identitinya dan dengan niat untuk menyakitkan hati, menganiayai, mengugut atau mengganggu mana-mana orang di mana-mana nombor atau alamat elektronik, adalah melakukan suatu kesalahan, tindakan boleh diambil mengikut akta AKTA 588, AKTA KOMUNIKASI DAN MULTIMEDIA 1998